Presiden Tegaskan, Bank dan Leasing Tunda Tagihan kepada Debitur Selama Setahun

kataSAPA.com

JAKARTA Presiden Joko Widodo mengaku sudah mengintervensi lembaga perbankan dan nonperbankan lewat Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk menunda tagihan kredit kepada debitur selama setahun. Dia mengatakan, penundaan itu dikhususkan kepada mereka yang punya nilai kredit di bawah Rp 10 miliar.

OJK akan memberikan kelonggaran, relaksasi kredit bagi usaha mikro, usaha kecil, untuk nilai kredit di bawah Rp 10 miliar. Baik kredit yang diberikan oleh perbankan maupun industri keuangan nonbank. Akan diberikan penundaan cicilan sampai satu tahun dan penurunan bunga, kata Jokowi saat memberikan arahan kepada para gubernur lewat telekonferensi di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Selasa (24/3).

Jokowi mengaku banyak mendengar keluhan dari pekerja transportasi seperti ojek, sopir hingga nelayan yang punya masalah kredit kendaraannya di tengah pandemi virus Corona. Jokowi meminta mereka tidak khawatir karena pembayaran bunga dan angsuran diberikan kelonggaran selama setahun.

Beberapa skenario juga telah kita hitung, kita kalkulasi mengenai prediksi dari Covid-19 di negara kita, Indonesia April seperti apa, Mei seperti apa, skenario buruk seperti apa, skenario sedang seperti apa, skenario ringan seperti apa? Dan saya kira kita ingin kita berada pada skenario yang ringan, kata Jokowi.

Mantan gubernur DKI Jakarta ini juga sudah menghitung penurunan daya tahan ekonomi berdasarkan provinsi. Dia mencontohkan skenario sedang yang akan terjadi di daerah-daerah dengan daya tumbuh ekonomi dari perburuhan.

Kalau skenarionya sedang yang terparah nanti akan berada di Nusa Tenggara Barat. Itu akan ada penurunan pendapatan kurang lebih 25 persen. Karena hitungan kita kita mampu bertahan Juni-September, kata Jokowi.

Lalu untuk daerah yang paling banyak petani dan nelayan, apabila skenarionya sedang, yang terparah adalah Kalimantan Barat. Jokowi memprediksi akan ada penurunan pendapatan sampai 34 persen dengan daya tahan Oktober sampai November.

Kemudian pedagang mikro, pedangang kecil, kalau skenarionya sedang yang berat adalah di Kalimantan Utara dengan penurunan pendapatan sampai 36 persen. Dan kemampuan bertahan di Agustus sampai Oktober, kata dia.

Untuk sopir angkot dan ojek yang paling berat terjadi di Sumatera Utara dengan penurunan pendapatan mencapai 44 persen.

Baca Juga: Hanya 23 Hari, Sudah 24 Provinsi Tertular Corona di Indonesia

Jokowi memerintahkan jajarannya untuk mengalkulasikan angka-angka tersebut agar pemerintah menyiapkan stimulan ekonomi yang tepat. Data itu, kata Jokowi, juga bisa digunakan oleh pemerintah daerah dalam mengambil kebijakan.

Sudah saya sampaikan refocusing dan realokasi dari anggaran yang ada. Kalau kita bekerja secara detail, di lapangan juga kita ikuti saya meyakini sekarang ini masyarakat sudah mulai bergerak, provinsi-provinsi juga saya lihat telah melakukan dan bekerja secara baik. Baik dalam dalam melakukan semprotan disinfektan, kemudian menyosialisasikan menjaga jarak yang aman, saya meyakini skenario paling ringan yang akan muncul, kata Jokowi. (tan/jpnn)

sumber: fajar.co.id
katasapa.com

Bertambah! Total 56 Karyawan Klaten Dirumahkan, 440 di-PHK

katasapa.com

Hasil Tes Swab 18 PDP Salatiga Negatif Corona

katasapa.com

75 ODP Kontak Erat Dengan Pasien Positif Corona di Solo Dicek Pakai Rapid Test

katasapa.com

Meninggal Mendadak, Jasad Pria Tua di Banjarsari Solo Dievakuasi BPBD

katasapa.com

Update Corona di Jateng! Total Ada 133 Kasus Positif, 5 di Solo

katasapa.com

Di Rumah Aja Lebih Seru, Yuk Belajar Masak Bareng Chef The Sunan Hotel Solo Gratis Lewat IG

katasapa.com

3 Warga Positif, Kabupaten Ponorogo Tanggap Darurat Corona

katasapa.com

Laki-Laki di Polresta Solo Dijemput Ambulans, Pelaku Penipuan Ojol?

katasapa.com

28 PNS Positif Corona Akan Dapat Santunan dari Pemerintah

katasapa.com

14.131 Pemudik Masuk Klaten Saat Wabah Corona, Pemkab Tak Kuasa Melarang

katasapa.com

Tak Representatif, Wali Kota Madiun Ganti Sekolah dengan Asrama Haji Untuk Isolasi Pemudik

katasapa.com

Surat Said Didu Klarifikasi Video "Luhut Pandjaitan Hanya Pikirkan Uang"

katasapa.com

Jadi RS Darurat Corona Boyolali, Rusunawa Kemiri Siap Tampung Pasien

katasapa.com

Pembebasan Napi Saat Corona, Yasonna: Kami Diapresiasi PBB

katasapa.com

Sah! PSBB Jakarta Mulai Berlaku Jumat 10 April 2020

katasapa.com

Aparat Mulai Razia Warung Makan di Solo, Nekat Gelar Tikar Siap-Siap Dikukut

katasapa.com

Hari Ini Dalam Sejarah: 8 April 217, Kaisar Romawi Dibunuh Adiknya

katasapa.com

BI Cirebon dan BMPD Ciayumajakuning Serahkan Bantuan APD untuk Tenaga Medis

katasapa.com

Telkomsel Mencatat, Lonjakan Trafik Komunikasi Broadband Tertinggi Mencapai 16 Persen

katasapa.com

RSIA Cahaya Bunda Kota Cirebon Distribusikan Sembako Untuk Pekerja Harian dan APD Bagi Nakes

katasapa.com

Pep Guardiola Setuju Potong Gaji Sekembalinya ke Manchester City

katasapa.com

Winger Roma Pahami Keputusan Tentang Pemotongan Gaji

katasapa.com

Jurgen Klopp Ungkap Momen Pertamanya Melongo Lihat Aksi Alexander-Arnold

katasapa.com

Target Manchester United Maling dan Nyaris Narkoba Waktu Kecil

katasapa.com

Gaji Mantan Pemain Chelsea Merosot Dari 485 Milyar ke 150 Milyar Saja

katasapa.com

PSG Siap Terima Cicilan untuk Transfer Neymar

katasapa.com

Manfaat #dirumahaja, Zaskia Adya Mecca : Alhamdulillah Enggak Ada yang Sakit

katasapa.com

Nikahi Janda Kembang di Usia Muda, Tegar Bela Istrinya yang Dihina Netizen

katasapa.com

Millenial Medan Bergerak Lawan Corona, Rico Waas: Simbol Berjuang Bersama

katasapa.com

XL Axiata Umumkan Program Buyback Saham Senilai Rp500 Miliar