Melihat Potensi Sanksi Larangan untuk Manchester City Tampil di Liga Champions

kataSAPA.com

Manchester - Hukuman larangan tampil di Liga Champions musim depan sedang dihadapkan kepada sang juara bertahan Premier League, Manchester City. Namun ada pertanyaan yang mengganjal: Apakah hukuman itu benar-benar bisa dijatuhkan kepada mereka?

Financial Fair Play (FFP) jelas merupakan momok bagi klub kaya raya seperti Manchester City. Pada bulan Maret lalu, disebutkan bahwa UEFA melakukan pergerakan berdasarkan informasi dari Der Spiegel, yang diyakini mendapatkan data dari organisasi Football Leaks.

Setelah lama tenggelam, kasus Manchester City dengan FFP kembali menguak beberapa waktu lalu. Klaim dari New York Times berkata bahwa pihak investigasi UEFA merekomendasikan hukuman larangan tampil di Liga Champions untuk The Citizens selama satu tahun.

Namun pertanyaannya adalah, apakah Manchester City akan dijatuhi hukuman tersebut jika ditemukan melanggar FFP? Dan apakah tim lain seperti Manchester United atau Arsenal bisa diuntungkan dari hukuman tersebut?

Kemungkinan City dijatuhi hukuman larangan tampil di kompetisi Eropa terbilang cukup kecil, apalagi dengan sedikitnya waktu yang tersisa. Setidaknya UEFA harus segera menyelesaikan kasus tersebut sebelum laga kualifikasi Liga Champions digelar bulan Juni nanti.

Proses penjatuhan hukuman itu sebenarnya membutuhkan waktu yang cukup lama. Dan UEFA wajib memberikan kesempatan kepada Manchester City untuk mengajukan banding. Dengan ini, maka ada kemungkinan besar hukuman akan ditangguhkan.

Namun jika semuanya benar-benar terjadi, Manchester City bakalan berurusan dengan banyak hukuman. Salah satunya adalah larangan terlibat dalam bursa transfer musim panas nanti.

Seperti halnya Chelsea, Manchester City juga tengah dipantau oleh sejumlah organisasi seperti FA dan FIFA soal pembelian pemain muda yang dianggap melanggar aturan. Chelsea, sementara ini, sedang berupaya untuk keluar dari jeratan tersebut.

Sekarang pertanyaannya adalah: Apakah ada tim yang pernah merasakan hukuman serupa? Sejauh ini, baru AC Milan yang pernah berada dalam situasi di mana mereka terancam tampil di kompetisi Eropa akibat kasus Financial Fair Play.

Masih teringat bagaimana klub raksasa Serie A tersebut berupaya keras untuk memperjuangkan haknya bermain di Liga Europa musim 2018/2019 ini. Pada akhirnya, perjuangan mereka membuahkan hasil. Rossoneri diperbolehkan turut serta di Liga Europa.

Seimbangkan Neraca Keuangan

Para pemain Manchester City merayakan gol. (AP/Jon Super)

Namun beberapa syarat diberikan kepada skuat asuhan Gennaro Gattuso tersebut. Salah satunya adalah mereka harus segera menyeimbangkan neraca keuangannya sebelum bulan Juni tahun 2021 mendatang.

Lebih lanjut, Milan juga dikenakan hukuman pembatasan skuat yang bisa disertakan. Hukuman itu sendiri pernah dirasakan oleh klub kaya raya Prancis, PSG, pada musim 2013-2014 silam. Dan sejauh ini, baru hukuman seperti ini yang pernah dirasakan oleh sejumlah klub Eropa.

Jika Manchester City dihukum, sempat ada wacana bahwa satu jatah tampil mereka bakal diserahkan kepada klub di luar posisi empat besar Premier League. Manchester United disebut yang akan merasakan keuntungan dari situasi ini.

Sulit Terjadi

Seperti yang diketahui, Premier League diperbolehkan mengirimkan empat klub teratas untuk bermain di Liga Champions pada musim berikutnya. Untuk 2019/2020 nanti, Manchester City selaku juara akan ditemani oleh Liverpool, Tottenham, dan Chelsea.

Dilihat dari urutannya, maka Arsenal-lah yang seharusnya pantas untuk mendapatkan jatah tersebut. Namun jika mereka berhasil memenangkan Liga Europa, jatah tersebut akan jatuh ke tangan Manchester United yang finis di peringkat enam.

Begitu skenarionya, tapi sepertinya itu tidak akan terjadi. Goal International mempercayai bahwa situasi tersebut tidak mudah untuk menjadi kenyataan dan dianggap sebagai fantasi belaka.

Sumber: Bola.net

Saksikan video pilihan di bawah ini

katasapa.com

Cara Polri Ungkap Komandan Perusuh Aksi 21-22 Mei

katasapa.com

Jimly Asshiddiqie: Rekonsiliasi Probowo-Jokowi Tidak Perlu Dipaksakan

katasapa.com

Jokowi Minta Guru Ajarkan Toleransi ke Siswa Sejak Dini

katasapa.com

3 Ide Bercinta bagi Pasutri yang Liburan di Hotel

katasapa.com

Ingin Sembuhkan Nyeri Bahu, Kenali Penyebab dan Dokter Spesialis yang Menanganinya

katasapa.com

Diperkenalkan Sebagai Bagian Barcelona, Frenkie de Jong Sebut Mimpi yang Jadi Nyata

katasapa.com

4 Kasus Obesitas di Karawang, 2 Penderita Meninggal Dunia

katasapa.com

HEADLINE: Parpol Koalisi Jokowi Minta Jatah Menteri, Bagaimana Respons Istana?

katasapa.com

Jokdri Dituntut 2 Tahun 6 Bulan, Klaim Bukan Terkait Match Fixing

katasapa.com

Deretan Nama Besar Capim KPK, Irjen Antam Hingga Natalius Pigai

katasapa.com

Marc Marquez Ingin Segera Perlebar Jarak Menjadi 50 Poin

katasapa.com

AVI Dukung Pemberantasan Narkoba di Rokok Elektrik

katasapa.com

Ngotot Jadi Ketua MPR, Cak Imin Ingin Dua Partai Ini Jadi Oposisi

katasapa.com

Tukang Bubur Tega Bunuh Bocah Perempuan Karena Idap Kelainan Seksual

katasapa.com

Jokowi Didesak Berikan Amnesti untuk Baiq Nuril

katasapa.com

Untuk Yang Belum Cetak E-KTP, Bisa Pakai Virtual Certificate

katasapa.com

Pembuat Motor Itu Bukan Pekerja Bengkel, melainkan Seniman

katasapa.com

Cak Imin: Partai Koalisi Tutup Pintu Beri Jatah Ketua MPR ke Oposisi

katasapa.com

Pameran Waralaba IFRA Targetkan Transaksi Rp 1 Triliun

katasapa.com

Peneliti LIPI Khawatirkan Skenario Pansel Capim KPK Jilid V

katasapa.com

Ketua Dewan Setuju Tarif PBB Usulan Endung

katasapa.com

Garuda Indonesia Pastikan Persiapan Penerbangan Jamaah Haji Telah Siap

katasapa.com

Soal Jatah Menteri, OSO Minta Maksimal

katasapa.com

Remang-Remang Rawan Kejahatan, Revitalisasi 80 PJU Margomulyo

katasapa.com

Tunggu Pengajuan Amnesti, Presiden Jokowi Janji Bantu Baiq Nuril

katasapa.com

Wacana Penghapusan Pendidikan Agama di Sekolah Mencuat, PKS Berang

katasapa.com

Buah Perubahan Taktik Djanur, Menyesuaikan dengan Jeleknya Bek Persib

katasapa.com

Jelang Kabinet Baru, Wapres JK Singgung Perubahan Kurikulum

katasapa.com

Perkuat Kemitraan, DPD RI Terima Delegasi DPRD Tanah Datar

katasapa.com

Ditjen Hortikultura Percepat Perbaikan Layanan PPID